Isnin, 6 Julai 2009

:KONGSI II: [HABIB AN-NAJJAR]

Bismillahirrahmanirrahim...

Tiap saat perlu diperbaharui taubat kita kerana setiap indera kita sentiasa dihidangkan dengan bermacam-macam maksiat. InsyaAllah..dengan sebenar-benar taubat, jalan menuju HIJRAH itu akan dipermudahkan Allah s.w.t. Syaratnya, HIJRAH KERANA ALLAH DAN RASULULLAH.."SAY NO" pada yg selainnya.

PERISTIWA ORANG MUDA YANG BERHIJRAH ATAS DASAR IMAN

[36.Yaasin]

20~Dan datanglah dari hujung kota, seorang LELAKI dengan bergegas dia berkata, "Wahai kaumku! Ikutilah UTUSAN2 itu.

"UTUSAN2" merujuk kepada Nabi Musa a.s. dan saudaranya, Nabi Harun a.s. Watak utama dalam kisah ini ialah seorang LELAKI bernama Habib an-Najjar (menurut mufasir: Ibn Ishaq dari Saidina Ibn ‘Abbas, Ka’b al-Ahbar & Wahb Ibn Munabbih) dan kisah ini berlaku semasa zaman Fir'aun bermaharajalela. Siapakah insan ini sehingga Allah s.w.t melayakkan kisahnya menjadi sebahagian dari kandungan kitab agung Al-QURAN yang kita imani ini?

Menurut Wahb Ibn Munabbih, insan ini menderita penyakit kusta (leprosy) dan tinggal di hujung bandar. Selama 70 tahun dia memperhambakan kepada sesuatu yang dianggap tuhannya demi menjauhkan penyakit kusta yang dialaminya itu. Ditakdirkan Allah...Musa dan Harun tiba di Antakya (selatan Turki)di mana lelaki itu tinggal dan bertemu dengan Habib. Musa & Harun menyerunya agar meninggalkan pemujaan dewa2 dan kembali kepada Allah Yang Esa dan Maha Mengurniakan. Habib mahukan bukti atas apa yang disampaikan Musa dan Harun. Penyampaian Musa dan Harun yang penuh hikmah dan ketegasan menyebabkan Habib berterus terang tentang penyakit "leprosy" a.k.a "Hansen's Disease" yang dialaminya dan menanyakan sama ada mereka boleh ubatinya atau tidak.

Berkatalah Musa dan Harun, "Kita perlu berdoa pada Allah Yang Maha Berkuasa. Dialah yang beri kesihatan kepada kita". Habib membalas, "Sungguh pelik kamu berkata demikian. Aku sudah 70 tahun berdoa kepada tuhan-tuhanku tapi tiada perubahan pun yang berlaku. Bagaimana mungkin Tuhanmu boleh melakukan perubahan dalam masa sehari?". Musa dan Harun menegaskan,"Tuhan kami Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu sedangkan tuhan2 yang kamu sembah selama ini bukannya realiti. Tuhan2 yang kamu sembah langsung tidak beri apa2 manfaat atau kerugian ke atas hidupmu". Selepas Habib mendengar apa yang diperkatakan, dia meyakininya dan dengan jiwa yang baru beriman, dia berdoa pada Allah s.w.t. Allah Ta'ala merahmatinya dengan kesihatan yang sempurna tanpa meninggalkan sebarang parut dari penyakit yang dialaminya sebelum ini. Kini, keyakinannya bertambah mantap dan dia berjanji pada diri untuk menginfaqkan separuh dari rezeki yang diperoleh setiap hari tanda syukur pada Yang Esa.

Satu ketika, sampailah ke pengetahuan Habib tentang berita dari kota..Musa dan Harun dimusuhi, penduduk di kota enggan beriman dengan apa yang disampaikan sehingga mengancam untuk membunuh 2 bersaudara ini. Dengan itu, bergegaslah Habib ke kota membisikkan kalimah2 tauhid, mengajak mereka agar beriman hanya kepada Allah. Habib punya agenda dakwahnya. Dia prihatin untuk ajak manusia seluruhnya kepada kebaikan..iaitu jalan menuju Allah. Dia juga mahu menyelamatkan 2 utusan Allah yang menyebarkan kebenaran Islam. Dia malah mengakui ketauhidannya..hanya buat Allah yang Esa. Akibatnya..penduduk bandar menyerang dengan kemarahan yang membuak-buak. Saidina 'Abdullah Ibn Mas'ud r.a menyatakan mereka menendang, memukul Habib dan menurut sumber yang lain, mereka membaling batu sehingga SYAHIDnya HABIB. Kemuliaannya terserlah! Buktinya..walaupun diseksa dengan begitu kejam, dia terus-terusan berdoa kepada Allah.."Ya Allah..tunjuki mereka jalan yang benar.."

Sesetengah meriwayatkan 3 insan terkorban dalam tindakan kejam penduduk2 di kota itu tetapi tiada riwayat sahih yang mengesahkan secara spesifik apa yang terjadi kepada mereka. Mungkin saja mereka tidak terbunuh [Qurtubi].
[Tafsir of Hadhrat Mufti Muhammad Shafi’ ]

21~IKUTilah ORANG YANG TIDAK MEMINTA IMBALAN kepadamu; dan mereka adalah orang2 yang mendapat petunjuk.

Turutlah orang yang tidak meminta balasan.

22~Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menyembah (Allah) yang telah menciptakanku dan HANYA KEPADANYALAH KAMU AKAN DIKEMBALIKAN.

Habib menegaskan..tiada dolak-dalih untuk tidak terima agama yang dibawa Musa dan Harun. Hanya kepada Allah dirinya dan seluruh umat manusia akan dikembalikan. Justeru..berimanlah kepada Allah!

23~Mengapa aku akan menyembah tuhan2 selain-Nya? Jika (Allah) Yang Maha Pengasih menghendaki bencana terhadapku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mereka (juga) tidak dapat menyelamatkanku.

24~Sesungguhnya jika aku (berbuat) begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata.

25~Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan-mu; maka dengarkanlah (pengakuan keimanan)ku."

26~Dikatakan (kepadanya oleh malaikat), "MASUKLAH KE SYURGA." Dia (lelaki itu) berkata, "Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui,

27~Apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang2 yang telah dimuliakan!"

Subhanallah..^_^..syoknya..inilah ganjaran yang Allah limpahkan buat hambanya yang BERANI menyerahkan seluruh jiwa raganya demi menyampaikan yang HAQ! "MASUKLAH KE SYURGA"..SYURGA SUDAH TERSEDIA BUAT HABIB..PENANTIAN HABIB KINI DI BARZAKH...yang bestnya..DIA MENANTI dengan KEPASTIAN KE SYURGA. SYURGA telah dijanjikan Allah..dan kini HABIB sedang bersenang lenang di alam "Pos-kematian" dan "Pra-Hari Kebangkitan..dan kita kawan2..ke mana?~_~..Janji Allah buat Habib ini juga sebagai tanda keSYAHIDannya.

Begitu tinggi harapan Habib untuk berkongsi kegembiraan yang dirasakan saat dianugerahkan HADIAH AGUNG..SYURGA YG UNGGUL! Alangkah besarnya rahmat Allah buat hamba2Nya yang meneguhkan IMAN HANYA PADA YANG ESA. Namun..."infiniti" kali sayang...gembiranya Habib tidak bisa dikongsikan. Rugilah penduduk kota itu.


Kawan2..kini kita dikisahkan dengan sebuah kisah masa lampau dari Al-QURAN yang "available" sepanjang zaman. Alangkah beruntungnya kita...dilahirkan pada zaman ini dan diberi contoh teladan yang baik untuk dijadikan ikutan. Kita kata mahu masuk SYURGA..nah!..Allah tunjukkan contoh melalui insan bernama Habib ini.

Sirah ada menceritakan, Saidina Ibn 'Abbas r.a dan ahli tafsir Muqatil dan Mujahid mengkhabarkan insan bernama HABIB IBN 'ISMAIL AN-NAJJAR juga merupakan insan yang mengimani Muhammad s.a.w 600 tahun sebelum kewujudan baginda. Berita ini bersumberkan barisan pemerintah Yaman. Habib dikatakan mengimani Rasulullah..utusan terakhir walaupun baginda belum dilahirkan lagi. Hal ini bersandarkan ramalan kenabian Muhammad s.a.w dalam kitab suci ketika zaman Habib.

Lihatlah kawan2..betapa keimanan Habib begitu teguh hinggakan dia percaya kepada Muhammad s.a.w. walau saat hidupnya..baginda masih belum wujud!

Inilah kisah individu yang mendapat kemuliaan dari Allah dan dijanjikan Jannah yang mampat nikmatnya. Walaupun ada mufasir yang menyatakan lelaki ini bernama Habib an-Najjar juga seorang tukang kayu [Ibn Kathir]..Allah kisahkan peristiwa ini dengan tidak menyatakan secara "details" nama atau latar insan ini. Tentunya kisah yang terkandung dalam surah yang insyaAllah...semua yang bergelar muslim kenali..Yaasin banyak isinya. Jika tidak mana mungkin surah ini laksana jantung Al-Quran. Majlis Yaasin sudah sangat terbiasa dilakukan...ingatan ustaz..kita sering hadir membaca yaasin..tapi niatnya apa? Kerana majlisnya kah? Isinya kah? Tiada salahnya berjema'ah dalam membaca Yaasin..tapi yang tidak enaknya bila baca itu semata-mata di lisan..tapi tidak larut di hatinya.


Bagaimana pula dengan doa yang sering kita ungkapkan seusai solat? Dimulakan dengan bismillah..puji-pujian khas buat Yang Esa, selawat salam buat Nabi Muhammad s.a.w. dan apa seterusnya? Sedar-sedar..kita banyak melebihkan dalam permohonan kita kepada nikmat dunia. Kecenderungan kita..dimurahkan rezeki, itu dunia..diberikan "result exam" yg cemerlang, itu dunia..dianugerahkan kesenangan hidup..minta diberi senang ini dan itu. Memangnya tiada salahnya untuk memohon yang baik-baik..OF COURSE! Allah suka bila hambaNya meminta padaNya, bukan pada yang lain.

Saudaraku..sama-sama kita ketagihkan diri kita dengan AL-QURAN. Bukan sekadar dibaca bahkan hayati ia dan terus2 gali hikmah yang terkandung dalamnya. AL-QURAN itu tanda kasih Allah buat kita. Biar ketagihan kita terhadap Al-QURAN buatkan kita tak senang duduk walau berpisah dengannya barang seketika. Percayalah! Bukan sesuatu yang mustahil untuk sentiasa dampingi AL-QURAN. Caranya..bawa ruh Al-Quran dalam setiap denyut jantung yang kita ada. Sentiasa jaga lingkungan kita. Dampingi insan yang bila kita ingat dia..kita ingat Quran. Seolah-olahnya...dia al-Quran bergerak. Dan yang sesungguhnya...Rasulullah s.a.w berakhlaq dengan AKHLAQ AL-QURAN.

::InsyaAllah...bersambung lagi..^_^::

p/s: Panjang pulak kupasannya..^_^..DAN SEBENARNYA...ILMU ALLAH MAHA LUAS!

5 Julai 2009 @ 8.03pm_Sessi Kuliah Maghrib-'Isyak Masjid Jamek Gerik

.:OPEN Our HEART, REFRESH Our NIYYAH:.

4 ulasan:

ukht iza li berkata...

assalamu'alaikum ukhti...


boleh ana tahu sumber rujukan kisah Habib an-Najar yang ukhti tulis ni...

ana tengah buat research sedikit...

zati_nadia berkata...

wa'alaikumussalam wbt..^_^

sumbernya pelbagai ukhti...tapi "main"nya..ini pengisian yg ana dpt dr kuliah Maghrib-'Isyak @ Masjid Jamek Gerik oleh Ustaz Fadhil, pendidik di Sekolah Menengah Kebangsaan Gerik, Perak.. perkongsian nie sambungan dr post sebelumnya (KONGSI I).. http://zatinadia.blogspot.com/2009/07/kongsi-i-1628-vs-1632.html

ada juga bbrp tambahan input dr bacaan ana sendiri (pelbagai sumber)..

ukhti buat research khusus utk kisah Habib je ke?

adenan wasli berkata...

assalamualaikum...jika zaman nabi musa dan harun, bukanlah 600 tahun yang sebelum zaman nabi muhammad.. tolomg selidiki fakta..

zati_nadia berkata...

@adenan wasli

wa'alaikumussalam

Berkaitan fakta tahun tu...Allahua'alam...

Sumbernya dari sini http://truelife200vi.wordpress.com/2008/02/05/who-was-habib-an-najjar/

Jazakallah khayr atas teguran.

Point utama yg ana nak tekankan di situ... Habib meyakini Muhammad s.a.w even Baginda saw masih belum dilahirkan. Itu berkait soal iman kpd Allah..